Impression atau tanggapan seseorang adalah datang dari pandangan. Ada kalanya tanggapan itu tepat. Ada kala tanggapan itu jauh berbeza ibarat langit dan bumi. Hakikatnya, tanggapan adalah datang melalui perspektif kita berfikir samada satu hala atau pelbagai hala. Ia ibarat nasib, jika betul tanggapan kita, ia adalah nasib baik. Jika tidak, ia malang.

Oleh itu, sebagai manusia kita janganlah cepat bersangka buruk atau baik terhadap seseorang. Ini kerana apa yang mata anda nampak adalah luaran. Dalaman nya masih lagi jauh terlindung disebalik badan yang legap dimana tidak boleh ditembusi mata. Namun dalaman yang terlindung itu akan terlihat jikalau kita mengenalinya; betul-betul mengenalinya. Dimana kita mengenalinya dengan dua biji mata. Bukan dengan sebelah mata kanan, sedangkan mata kiri tertutup dan sebaliknya.


Itulah yang berlaku jika kita lihat sebelah mata. Tidak semestinya yang pandai bertaranum dan mengaji itu sempurna dan tidak membuat silap. Tidak mungkin jika dia itu sentiasa betul. Tidak semestinya tahu hukum agama dan tahu ilmu yang mendalam tentang agama membuatkan dia
setaraf dengan wali. Tidak semestinya berpakaian selekeh itu orang miskin. Tidak semestinya bercakap kasar menggambarkan dia bodoh.

Jadi janganlah cepat mentafsir manusia. Sedangkan nabi tidak menghukum manusia dengan mudahnya. Namun kenapa kita tidak mencontohinya. Kenapa kita dengan mudah menghukum mereka. Kenapa kita dengan senang menghina dan mencela.

Ini menunjukan bahawa kita manusia tidak sempurna. KIta memang sesempurna ciptaan kerana kurniaan akal. Namun adakah akal dimanfaatkan. Kita membuat silap tidak bererti kita jahat. Kita nakal tidak bererti kita dajal. Ini semua kerana kita membesar dan melalui pelbagai cara hidup untuk membaiki hidup kita dalam mengenal erti baik dan buruk. Jadi janganlah letak seseorang sabagai pesalah walau dia berada di tempat yang salah.



Mata adakalanya salah melihat,
Mulut adakalanya tersasur bicara, 
Lidah pula terkasar bahasa,
Telinga pula, adakalanya tersalah dengar,
Pendapat adakalanya tidak tepat,
Hati...
Justifikasinya tidak pasti..

Maka berbiaklah fitnah duniawi,
wanita dan fasikh,
Seperti yusof dan zulaikha,
seperti mariam
dan bayinya tak berbapa,
Seperti muhammad dan musyrikin,

Kerana fitnah,
Uthman dibunuh,
Runtuh empayar islam,
Jebat durhaka,
Nadim mati sia-sia,

Lalu gemakanlah Al-Falak,
Hakikat milik HAKIKI.

One Response so far.

  1. kaKtuS.. says:

    tidak ad yg sempurna kan ?
    xsepatutnya kita menilai org sbb kita pun xsmpurna (:

Leave a Reply